Latest News

Peringati Hari Bumi, Resolusi Iklim Paris 2016 segera Disetujui

hari bumi




PARA pemimpin dari 160 negara, akan menandatangani suatu perjanjian Paris, untuk memerangi pemanasan global, lansir Independent, Kamis (21/4/2016).
Perjanjian Paris yang disetuju pada akhir tahun 2015 lalu, akan ditandatangani bersamaan dengan peringatan Hari Bumi, Jum’at (22/4/2016).
Upacara penandatanganan di New York akan menjadi penandatanganan sebuah kesepakatan terbesar mengenai iklim dalam sejarah, demikian menurut PBB.
Berikut adalah beberapa elemen kunci dari kesepakatan Paris, merupakan kesepakatan pertama yang mewajibkan semua negara untuk ikut andil memerangi pemanasan global.
Suhu Global: Tujuan dari kesepakatan ini adalah untuk menjaga kenaikan suhu global di bawah 2 derajat Celsius (3,6 derajat Fahrenheit), dibandingkan dengan masa pra-industri. Pada tingkat itu, para ilmuwan percaya bahwa dampak terburuk dari perubahan iklim dapat dihindari. Perjanjian tersebut juga mencakup tujuan aspirasional membatasi kenaikan suhu 1,5 derajat C (2,7 derajat F). Suhu telah meningkat hampir 1 derajat C (1,8 derajat F) sejak revolusi industri.
Target Individual: Negara diminta untuk menetapkan target nasional, untuk mengurangi atau mengekang emisi gas rumah kaca mereka. Target tersebut tidak mengikat secara hukum, namun negara-negara harus melaporkan kemajuan mereka dan memperbarui target mereka setiap lima tahun. Siklus pertama dimulai pada tahun 2020. Negara hanya diharapkan memangkas emisi mereka secara absolut. Negara berkembang didorong untuk melakukannya kemampuan mereka berevolusi dari waktu ke waktu.
Transparansi: Tidak ada penalti jika negara kehilangan target emisi mereka. Sebaliknya, perjanjian bergantung pada aturan transparansi untuk memotivasi negara untuk memenuhi janji mereka. Semua negara harus melaporkan upaya mereka untuk mengurangi emisi mereka. Tetapi beberapa fleksibilitas diperbolehkan bagi negara-negara yang membutuhkan, yang merupakan tuntutan utama dari China dan negara berkembang.
Uang: Menurut perjanjian, negara-negara kaya harus terus menawarkan dukungan keuangan untuk membantu negara-negara miskin dalam upaya mengurangi emisi mereka dan beradaptasi dengan perubahan iklim. Hal ini juga mendorong negara lain untuk diterjunkan sebagai relwan atas dasar sukarela. Yang membuka jalan bagi negara-negara berkembang seperti China untuk berkontribusi, meskipun tidak memerlukan mereka untuk melakukannya. Negara-negara kaya telah berjanji untuk memberikan $100 miliar US dolar pertahun dalam pembiayaan penanganan iklim pada tahun 2020.
Kerugian dan Kerusakan: Dalam upaya menyelamatkan negara-negara pulau kecil yang terancam oleh naiknya permukaan air laut, perjanjian tersebut termasuk bagian mengakui “kerugian dan kerusakan” yang terkait dengan bencana iklim. AS keberatan untuk mengatasi permasalahan tersebut dalam perjanjian, khawatir bahwa hal itu akan menyebabkan klaim kompensasi untuk kerusakan yang disebabkan oleh peristiwa cuaca ekstrim. Pada akhirnya, masalah ini termasuk, tapi catatan khusus menyatakan bahwa kerugian dan kerusakan tidak melahirkan kewajiban atau pembayaran kompensasi dari negara kaya.
Penarikan: Perjanjian ini akan mulai berlaku 30 hari setelah 55 negara atau minimal 55% peserta telah menyelesaikan proses ratifikasi. Ini mungkin untuk menarik diri dari perjanjian, tetapi tidak dalam tiga tahun pertama setelah diberlakukan. Ada juga periode pemberitahuan satu tahun, sehingga awal waktu dimana suatu negara bisa keluar adalah empat tahun setelah perjanjian tersebut mulai berlaku. [rf/Islampos]

UKMI-JNI (Merajut Ukhuwah Menuju Satu Jama'ah) Designed by Templateism.com Copyright © UKMI-JNI (Merajut Ukhuwah Menuju Satu Jama'ah). All rights reserved.

Diberdayakan oleh Blogger.